WIKA Jajaki Peluang Infrastruktur di Papua Nugini

   •    Kamis, 21 Feb 2019 13:38 WIB
wijaya karya
WIKA Jajaki Peluang Infrastruktur di Papua Nugini
Gedung WIKA. (FOTO: Medcom.id)

Jakarta: Badan Usaha Milik Negara (BUMN) PT Wijaya Karya (WIKA) menjajaki berbagai peluang proyek pembangunan infrastruktur untuk melebarkan bisnisnya di Papua Nugini (PNG).

Kuasa Usaha Sementara RI di Papua Nugini Allen Simarmata dalam keterangan tertulis dari KBRI Port Moresby yang diterima di Jakarta, seperti dikutip dari Antara, Kamis, 21 Februari 2019 menyebutkan bahwa Alen Simarmata menyampaikan hal itu ketika mendampingi tim PT WIKA dari Jakarta yang dipimpin Duta Besar Diar Nurbintoro pada pertemuan dengan Wakil Sekjen Badan Perencanaan Pembangunan PNG, Sekjen Departemen Luar Negeri PNG, dan Otoritas investasi PNG di Port Moresby pada Senin, 18 Februari 2019.

Pada pertemuan itu Tim WIKA diwakili oleh Abdurrahman, Senior Marketing WIKA dan beberapa staf. Dalam kesempatan itu, dibahas peluang keikutsertaan perseroan dalam sejumlah proyek infrastruktur dan konstruksi di PNG.

"Kami dorong terus keterlibatan perusahaan Indonesia pada pembangunan infrastruktur di PNG, seperti pembangunan medical center, upgrading airport, dan pelabuhan serta pembangunan jalan," kata Allen Simarmata.

Dia menyebutkan bahwa PNG sedang dalam tahap program pembangunan jangka menengah kedua dan sedang giatnya melakukan pembangunan insfrastruktur, yakni suatu peluang yang dapat dimanfaatkan oleh PT WIKA.

"Minggu lalu pada saat kunjungan PM PNG Peter Oneil di Vanimo telah disampaikan sejumlah proyek pemerintah, seperti perluasan bandara, pembangunan pasar dan perbaikan pos perbatasan. Ini yang kita jajaki agar perusahaan konstruksi kita dapat berperan," jelasnya.

Sementara itu Ketua Delegasi Indonesia ke PNG Dubes Diar Nurbintoro menyampaikan bahwa respons positif dari pemerintah PNG perlu segera ditindaklanjuti. Pengalaman WIKA mengerjakan proyek infrastruktur di luar negeri menjadi pertimbangan positif untuk WIKA berperan.

"Tidak semata ke instansi pemerintah di PNG, ke perusahaan nasional setempat dan multinasional juga kita kenalkan WIKA guna dapat bermitra. Karena kita ketahui. Di PNG banyak perusahaan internasional pertambangan dan mineral, seperti Exxon, Total, PNG LNG dengan sejumlah proyek konstruksi yang bisa bermitra dengan WIKA," ujar Dubes Diar.

Selain kunjungan ke Port Moresby, Tim Kemlu dan WIKA juga berkunjung ke Honiara guna menjajaki peluang bisnis konstruksi dan infrastruktur di Kepulauan Solomon.

PT WIKA memiliki pengalaman panjang dan kerja sama di luar negeri dalam pembangunan infrastruktur, seperti di Timor Leste, Aljazair, Nigeria, Malaysia, Filipina dan Myanmar. BUMN ini pada 2011 juga telah menjadi subkontraktor untuk pembangunan jalan di Kundiawa, PNG.


(AHL)