Juli 2017, KSEI Catat Jumlah Investor 1,025 Juta SID

Dian Ihsan Siregar    •    Jumat, 11 Aug 2017 17:55 WIB
identitas tunggal investor
Juli 2017, KSEI Catat Jumlah Investor 1,025 Juta SID
Ilustrasi. (FOTO: MI/Usman Iskandar)

Metrotvnews.com, Jakarta: PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat peningkatan jumlah investor lewat Single Investor Identification (SID) sebesar 14,7 persen. Yakni dari porsi 894.116 SID di akhir 2016 menjadi 1.025.414 ‎SID per Juli 2016.

Direktur Utama KSEI Friderica Widyasari Dewi mengatakan, per Juni 2017, KSEI mencatat rekor baru jumlah investor pasar modal Indonesia yang telah menembus angka satu juta. Jumlah tersebut merupakan jumlah SID terkonsolidasi yang terdiri dari investor pemilik Saham, Surat Utang, Reksa Dana, Surat Berharga Negara (SBN) dan Efek lain yang tercatat di KSEI.

"Meski sudah menembus satu juta, KSEI bersama SRO lainnya akan terus berupaya mendongkrak pertumbuhan jumlah investor, serta meningkatkan jumlah investor aktif di pasar modal," ungkap Friderica di Gedung BEI, SCBD Sudirman, Jakarta, Jumat 11 Agustus 2017.

Adapun dari jumlah investor tersebut, tutur Friderica, masih berpusat di pulau Jawa sebesar 77,15 persen. dengan melihat segi demografi, profil investor yang tercatat berdasarkan data KSEI per tanggal 31 Juli 2017 sebagian besar merupakan investor berusia 21 hingga 30 tahun dan investor berusia 31 sampai 40 tahun, yang masing-masing sebesar 25 persen.


Indikator pasar modal Indonesia. (Sumber: BEI)

"SID individu didominasi oleh investor dengan jenis kelamin laki-laki sebanyak 59 persen," ucap wanita yang kerap disapa Kiki ini.

Mantan Direktur BEI di era Ito Warsito tersebut menambahkan, secara komposisi, sebagian besar investor Pasar Modal Indonesia merupakan investor perorangan lokal, dengan jumlah mencapai 993.181 investor atau 96 persen dari total jumlah investor.

"Jumlah investor perorangan lokal tersebut mengalami peningkatan sebesar 109 persen dari 475.112 investor di tahun sebelumnya," jelas Kiki.

Seiring dengan peningkatan jumlah SID di pasar modal, total aset yang tercatat di KSEI juga ikut mengalami peningkatan sejalan dengan peningkatan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Total aset yang tercatat pada sistem C-BEST KSEI pada 31 Juli 2017 adalah sebesar Rp4.046,46 triliun, naik sekitar 19,5 persen dibanding pertengahan tahun lalu sebesar Rp3.385,32 triliun.

"Kenaikan juga dicatatkan pada jumlah Efek yang tercatat sebesar 16 persen dari 1.391 (Juli 2016) menjadi 1.615 (Juli 2017)," pungkas Kiki.


(AHL)