BEI Berencana Realisasikan Penny Stock

   •    Selasa, 29 Nov 2016 06:58 WIB
bei
BEI Berencana Realisasikan <i>Penny Stock</i>
BEI, ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari. .

Metrotvnews.com, Jakarta: Bursa Efek Indonesia (BEI) merencanakan untuk merealisasikan perdagangan saham dengan nominal kecil atau penny stock pada semester pertama 2017.

"Target penny stock pada semester pertama tahun 2017", ujar Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan BEI Hamdi Hassyarbaini kepada Antara di Jakarta, Senin, (28/11/2016).

Ia mengemukakan bahwa saham-saham yang masuk dalam kategori penny stock yakni harga saham yang di bawah level Rp50 per lembar. Selama ini, perdagangan saham di bawah harga Rp50 per lembar itu tidak dapat dilakukan di pasar reguler dan hanya dapat dilakukan di pasar negosiasi.

"Jadi nantinya, batasan harga saham terendah Rp50 per lembar dihapus. Kami biarkan pasar menentukan harganya. Selama perusahaan masih berjalan, akan tetap ada nilainya meski Rp1 per lembar," jelas dia.

Hamdi Hassyarbaini mengatakan rencana itu masih dalam tahap pembahasan di internal BEI. Selanjutnya, jika kajiannya sudah matang maka akan diajukan ke Otoritas Jasa keuangan (OJK).

Ia menambahkan salah satu hal yang sedang dikaji yakni fraksi harga. Fraksi harga merupakan satuan perubahan harga saham dalam aktivitas tawar menawar di pasar reguler. Ia mengharapkan penghapusan batasan nilai saham terendah Rp50 per lembar itu dapat mendorong likuiditas pasar saham domestik lebih meningkat.

Sebelumnya, Direktur Utama BEI Tito Sulistio mengatakan bahwa kemungkinan pihaknya akan mengusulkan perubahan pengaturan jumlah satuan perdagangan (lot), fraksi harga, dan biaya administrasi ke OJK agar transaksi harga saham di bawah Rp50 per lembar menjadi efisien.


(SAW)