Pertamina Geothermal Agresif Kembangkan Panas Bumi

Ade Hapsari Lestarini    •    Jumat, 23 Sep 2016 18:59 WIB
pertamina geothermal energy
Pertamina Geothermal Agresif Kembangkan Panas Bumi
Ilustrasi. (ANTARA FOTO/Rosa Panggabean)

Metrotvnews.com, Jakarta: Anak usaha PT Pertamina (Persero) di sektor panas bumi, PT Pertamina Geothermal Energy (PGE), makin agresif dalam mengembangkan proyek-proyek panas bumi di Tanah Air. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan, setiap tahun PGE melakukan pemboran sebanyak 11-12 sumur panas bumi.

"Itu sudah agresif. Jika rata-rata per sumur USD10 juta, untuk 12 lubang mencapai USD120 juta. Itu juga belum tentu dapat. Pertamina ruh-nya di situ, bermain di eksplorasi," ujar Direktur Panas Bumi Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Yunus Saefulhak, dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, Jumat (23/9/2016).

Tidak hanya itu, menurut Yunus, PGE juga sudah meminta penugasan untuk di beberapa wilayah kerja panas bumi (WKP). Dari tujuh WKP yang diminta PGE, pemerintah melalui Kementerian ESDM baru menyetujui tiga WKP.

"Jadi ini ada kaitannya dengan usaha yang lain. Misalnya, (PGE) meminta Ungaran (Jawa Tengah), namun di situ belum diputus. Lalu meminta Suah Sekicau (Lampung), masih penugasan survei pendahuluan oleh Chevron," ungkap dia.

Menurut Yunus, setelah disetujui, PGE nantinya memasukkan ketiga WKP tersebut dalam rencana kerja dan anggaran belanja (RKAB) 2016. Dengan begitu, PGE akan mulai mengebor di WKP tersebut. Selain itu, pemerintah juga telah mendorong PGE untuk mengembangkan potensi panas bumi di WKP existing, seperti yang ada Gunung Way Panas dan  Hululais di Lampung.Di WKP Gunung Way Panas, PGE saat ini memiliki dua unit PLTP, yakni PLTP Ulubelu Unit 1 dan Unit2 dengan masing-masing memiliki kapasitas terpasang sebesar 55 MW.

Selain itu, perseroan juga mengembangkan Unit 3 dan 4 dengan kapasitas total sebesar 2x55 mw. PLTP Ulubelu Unit 3 telah beroperasi pada Juli 2016 dan Unit 4 ditargetkan beroperasi 2017.Di Hululais yang berjarak sekitar 180 km dari kota Bengkulu dan terletak di Kabupaten Lebong, Provinsi Bengkulu, PGE mengembangkan PLTP Hululais Unit 1 dan 2 dengan kapasitas 2x55 mw.

Proyek PLTP Hululais ditargetkan beroperasi 2018.Menurut Yunus, di daerah dekat kedua WKP ternyata juga memiliki potensi besar, namun belum disentuh PGE. Padahal WKP tersebut banyak peminatnya.

"Saya bilang kalau ini tidak dikerjakan maka akan dikasih ke orang lain. Mereka (PGE) jawab oke, siap," ungkap Yunus.

PGE hingga akhir 2016 menargetkan memiliki kapasitas terpasang listrik dari PLTP sebesar 542 mw dengan masuknya tambahan 105 mw dari tiga pembangkit, yakni PLTP Ulubelu Unit 3 berkapasitas 55 mw, PLTP Lahendong Unit 5 berkapasitas 20 mw, dan PLTP Karaha Unit 1 berkapasitas 30 mw.

Ketua Asosiasi Panas Bumi Indonesia Abadi Purnomo mengatakan effort PGE hingga saat ini terbukti luar biasa. "Secara teknis dan SDM, PGE cukup mumpuni. Pendanaan, terutama dana murah diperlukan agar harga listrik juga menjadi murah," kata dia.

Menurut Abadi, jika menginginkan pengembangan panas bumi terakselerasi, PGE tentu perlu mendapat dukungan penuh dari semua pemangku kepentingan, termasuk pemerintah pusat dan daerah, terutama off taker yakni PT PLN (Persero).

"Sustainable regulasi dan willingness PLN untuk membeli listrik panas bumi tentu dibutuhkan," tegas dia.

Sekretaris Perusahaan PGE Tafif Azimudin menegaskan saat ini PGE menjalankan delapan total proyek, baik steam field dan PLTP di Kamojang, Karaha, Lahendong, Ulubelu, dan Lumut Balai. Tiga proyek steam field hululais dan sungai penuh serta empat proyek tahapan eksplorasi yaitu Bukit Daun, Margabayur, Lawu dan Seulawah.

"Infrastruktur di Bukit Daun dengan membangun jalan masuk ke hutan lebih dari 20 kilometer sudah finalisasi rencana Oktober sudah mulai bor eksplorasi," ungkap Tafif.

Menurut Tafif, sebagai perusahaan nasional dengan SDM lokal, PGE dapat menangani 11 proyek pengembangan dan empat proyek eksplorasi secara paralel. Bahkan perusahaan geotermal di mana pun di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat, Selandia Baru, dan Islandia yang sangat maju dalam pemanfaatan geothermal tidak ada dan tidak pernah melakukan pekerjaan serupa secara paralel sebanyak itu.

"Tentu saja hal ini tidak lepas dari kekuatan PGE di sisi upstream yang didukung penuh Pertamina, baik dari teknis operasional dan pendanaannya," tegas Tafif.


(AHL)

Pascareshuffle Mau Apa? (4)

Pascareshuffle Mau Apa? (4)

1 month Ago

Republik Sentilan Sentilun malam ini bertema "Pascareshuffle Mau Apa?" menghadirkan A…

BERITA LAINNYA