Swasta Diminta Ikut Bangun Panas Bumi

   •    Minggu, 27 Nov 2016 13:29 WIB
panas bumi
Swasta Diminta Ikut Bangun Panas Bumi
Menteri ESDM Ignasius Jonan. (MI/Panca Syurkani).

Metrotvnews.com, Manado: Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan mengatakan badan usaha swasta diharapkan juga turut berpartisipasi dalam mengembangkan sumber energi panas bumi sebagai pembangkit listrik dalam upaya pemenuhan target 2.300 megawatt (mw) dari PLTP pada 2025.
 
"Arahan Bapak Presiden itu agar partisipasi baik swasta nasional maupun swasta asing itu dalam panas bumi. Jadi tidak tergantung pada APBN maupun bergantung pada BUMN semata," kata Jonan dikutip dari Antara, Minggu (27/11/2016).

Partisipasi swasta dalam investasi di sektor pembangkit listrik, lanjut Jonan, juga untuk memenuhi proyek 35.000 mw. Pembangunan bagi pembangkit berbasis panas bumi menurutnya memerlukan tantangan yang berbeda dibandingkan membangun pembangkit listrik jenis lainnya yang bisa ditentukan kapasitasnya.
 
"Memang tantangannya besar. Tantangannya bukan biaya pembangunannya, tapi tantangannya ini kan panas bumi ngga ada yang bisa ngatur, Gusti Allah ini. Misalnya kontrak satu daerah 100 mw untuk pembangkit, ternyata setelah dieksploitasi kapasitasnya 70 mw," jelas Jonan.

Jonan juga menjelaskan mengenai kebijakan insentif dengan menentukan tarif yang sesuai terkait PLTP. Ia menekankan agar dalam penentuan tarif tersebut berlaku adil bagi produsen listrik, maupun perusahaan yang membelinya dalam hal ini PT PLN (Persero).
    
"Ini feed in tariff -nya sedang dibahas, mudah-mudahan sebulan jadi. Yang penting dalam pembahasan feed in tariff itu fair untuk semua. Jadi untuk PLN juga fair, nanti PLN jual ke masyarakat harganya juga terjangkau. Sebagai produsen, PLTP-nya juga bisa jalan," kata Jonan.

Oleh karena itu pembangunan PLTP memerlukan kebijakan regulasi yang bisa membantu investor agar lebih tertarik berinvestasi di sektor panas bumi.Kebijakan terkait hal tersebut akan diterbitkan dalam waktu dekat dalam bentuk Peraturan Menteri ESDM.

 


(SAW)