Jepang Dinilai jadi Target Tarif Trump Berikutnya

Angga Bratadharma    •    Sabtu, 08 Sep 2018 12:01 WIB
ekonomi amerikaekonomi jepang
Jepang Dinilai jadi Target Tarif Trump Berikutnya
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kanan) bersama dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe (FOTO: AFP)

New York: Ancaman pengenaan tarif yang tinggi secara otomatis kembali dalam agenda Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Jepang pun bisa menjadi target berikutnya. Adapun pengenaan tarif yang tinggi oleh administrasi Trump memang menuai pro dan kontra karena memunculkan efek negatif terhadap kinerja perdagangan.

Dalam percakapan baru-baru ini dengan Wall Street Journal, Trump menggambarkan hubungan baiknya dengan Pemerintah Jepang tetapi kemudian berubah usai pernyataan Trump yang memberikan ancaman terhadap Jepang. Hal tersebut tentu membingungkan dan bisa memberi tekanan terhadap hubungan kedua negara.

"Tentu saja itu akan berakhir segera setelah saya memberi tahu kepada mereka (Jepang) berapa yang harus mereka bayar," kata Trump, seperti dilansir dari CNBC, Sabtu, 8 September 2018.



Ekonom American Enterprise Institute Derek Scissors menilai Presiden AS Donald Trump suka dengan perang dagang. Apabila kesepakatan NAFTA baru ditandatangani dengan Kanada dan Meksiko, maka negara-negara itu akan dibebaskan dari investigasi otomatis Amerika yang sedang berlangsung.

"Mengingat bahwa Uni Eropa telah memenangkan pengecualian atas tarif semacam itu, itu akan membuat Jepang -sekutu utama AS di Asia- menjadi target nomor satu," tuturnya.

"Ada investigasi AS terhadap impor otomotif atas dasar keamanan nasional, yang sedikit aneh. Tapi, jika Anda mengambil Meksiko, Kanada dan Uni Eropa dari itu, Jepang adalah target yang jelas dari penyelidikan itu," tambahnya.

Administrasi Trump meluncurkan investigasi keamanan nasional ke dalam impor mobil dan truk pada Mei, berdasarkan Bagian 232 dari Undang-Undang Ekspansi Perdagangan. Amerika Serikat mengancam untuk mendorong tarif hingga 25 persen untuk mobil dan komponen impor, selain tarif 25 persen untuk baja dan 10 persen untuk aluminium yang sudah diumumkan.

 


(ABD)