Wall Street Tertekan Sentimen Korea Utara

   •    Kamis, 10 Aug 2017 07:00 WIB
wall street
Wall Street Tertekan Sentimen Korea Utara
Ilustrasi (FOTO: politico)

Metrotvnews.com, New York: Ancaman Presiden Amerika Serikat Donald Trump kepada Korea Utara yang dibalas Pyongyang dengan ancaman merudal Guam, membuat investor menarik modalnya dari saham dan aset-aset berisiko lainnya untuk dialihkan kepada tempat singgah modal aman seperti emas dan obligasi.

Mengutip Antara, Kamis 10 Agustus 2017, saling ancam antara Trump dan Korea Utara membuat indeks kekhawatiran pasar di Wall Street, VIX, mengalami kenaikan sebanyak 1,4 persen menjadi 11,11 atau yang tertinggi dalam satu bulan.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 36,64 poin atau 0,17 persen menjadi 22.048,7 poin, indeks S&P 500 turun tipis 0,9 poin atau 0,04 persen menjadi 2.474,02 poin dan indeks Nasdaq tertekan 18,13 poin atau 0,28 persen pada 6.352,33 poin.

Indeks regional FTSEurofirst 300 juga turun 0,75 persen, disusul indeks MSCI turun 0,33 persen, dan demikian pula dengan pasar saham ekonomi berkembang yang tertekan 0,89 persen. Portofolio modal sebagian beralih kepada mata uang selain dolar AS, seperti franc Swiss dan yen Jepang yang hari ini ini serempak menguat.

"Kami jelas mencermati meningkatnya ketegangan antara AS dan Korea Utara," kata Brad Bechtel, direktur pelaksan forex di Jefferies, New York.

Franc Swiss menguat 0,01 persen terhadap dolar AS pada 0,96 per dolar AS, sedangkan yen menguat 0,08 persen pada 110.00 per dolar AS.  Sterling juga menguat 0,02 persen. Sebagian besar imbal hasil obligasi dan harga emas juga naik karena mendapatkan pelimpahan modal dari pasar modal. Harga emas naik 1,3 persen menjadi 1.277,15 dolar AS per ons.

 


(ABD)