Menkeu Ingin IFC Dongkrak Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

   •    Minggu, 14 Oct 2018 08:20 WIB
IMF-World BankIFC
Menkeu Ingin IFC Dongkrak Pertumbuhan Ekonomi Indonesia
Menkeu Sri Mulyani. Dok : AM2018 bali.

Nusa Dua: Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta agar International Finance Cooperation (IFC) terus memberikan dukungan kepada Indonesia untuk mendorong kinerja pertumbuhan ekonomi  yang saat ini rata-rata berada pada kisaran lima persen.

"Kami harapkan IFC bisa menjadi institusi yang menciptakan kreativitas dan keterbukaan, karena pertumbuhan saat ini lima persen, tidak terlalu tinggi," kata Sri Mulyani dalam sambutan "IFC Annual Meeting Client Reception" di Nusa Dua, Bali dikutip dari Antara, Minggu, 14 Oktober 2018.

IFC merupakan lembaga keuangan internasional yang didirikan sebagai afiliasi Bank Dunia, dengan tujuan membantu pembiayaan pembangunan negara-negara anggota melalui pemberian pinjaman atau penyertaan  pada sektor swasta.

Pertemuan yang dilaksanakan di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF-WB 2018 di Bali ini bertujuan untuk memperkuat kerjasama teknis guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Sri Mulyani mengatakan dukungan yang bisa diberikan IFC kepada Indonesia adalah menciptakan rasa untuk berkembang (sense of development) dan rasa untuk berinovasi (sense of innovation) guna meningkatkan partisipasi swasta di Indonesia.

"Kami ingin banyak sektor swasta masuk ke Indonesia. Sebagai negara berkembang, kami ingin IFC bisa meyakinkan bahwa satu dolar yang diinvestasikan, bisa diinvestasikan di sektor yang tepat," kata Sri Mulyani yang ikut ditemani oleh para pejabat di lingkungan Kementerian Keuangan.

Dalam kesempatan ini, CEO IFC, Philippe Le Houerou memberikan dukungan terhadap proses perbaikan iklim investasi di Indonesia dan ingin menarik investor swasta asing ke berbagai sektor potensial.

"Kami berjanji kepada Menteri Keuangan, bahwa kami bukan hanya memanfaatkan kesempatan, tapi juga menciptakan kesempatan. Untuk itu, kami telah sepakat untuk meningkatkan peran sektor swasta," ujar Le Houerou.

Le Houerou juga ikut menyampaikan rasa belasungkawa atas bencana alam gempa bumi dan tsunami yang terjadi di Lombok, Nusa Tenggara Barat dan Palu, Sulawesi Tengah.


(SAW)


Kepailitan Sariwangi Tidak Memengaruhi Industri Makanan

Kepailitan Sariwangi Tidak Memengaruhi Industri Makanan

5 hours Ago

Kepailitan Sariwangi AEA dan anak usahanya yaitu PT Maskapai Perkebunan Indorub Sumber Wadung (…

BERITA LAINNYA