Produsen Hasilkan 8.400 Ton Pupuk per Tahun

   •    Minggu, 11 Feb 2018 16:00 WIB
pupuk
Produsen Hasilkan 8.400 Ton Pupuk per Tahun
Pupuk. MI/Safir Makki.

Kulon Progo: Kelompok produsen pupuk organik di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta mampu memproduksi 8.400 ton pupuk per tahun sehingga mampu mencukupi kebutuhan kelompok.

Ketua Asosiasi Produsen Pupuk Organik (Asproponik) Menoreh Aji Kulon Progo Tri Kuncoro Wahyu Jatmiko mengatakan selama dua tahun terakhir, produksi pupuk organik di wilayah Kabupaten Kulon Progo mengalami peningkatan cukup tajam.

"Saat ini jumlah produksi mencapai sekitar 700 ton setiap bulan. Dibanding 2008 lalu dengan jumlah produksi sekitar 300 ton, maka tahun ini meningkat lebih dari 100 persen," kata Kuncoro dikutip dai Antara, Minggu, 11 Februari 2018.

Ia mengatakan jumlah ini baru yang terdata dari anggota Asproponik sehingga sangat mungkin jumlahnya lebih besar lagi karena masih cukup banyak produsen yang belum masuk asosiasi s ehingga jumlah produksinya belum bisa disata.Hal ini dikarenakan, sebagian besar produsen pupuk organik di Kulon Progo adalah kelompok tani atau gabungan kelompok tani (apoktan) yang lokasinya tersebar di 12 wilayah kecamatan.

"Kemampuan masing-masing kelompok berbeda-beda, sehingga jumlah produksinya belum merata. Yang paling besar adalah di Galur, Sentolo dan Panjatan," kata Kuncoro.

Menyinggung masalah bahan dasar, Kuncoro menjelaskan, sebagian besar kelompok menggunakan kotoran sapi, terutama bagi produsen di daerah bawah. Sedang di wilayah perbukitan Menoreh beberapa produsen menggunakan bahan kotoran kambing peranakan etawa karena di wilayah itu populasi kambing jenis sangat banyak.

"Bahan dasar pupuk organik berbeda, harga jual pupuknya pun lain. Untuk bahan dasar kotoran sapi harganya Rp500, sedang kotoran kambing Rp700. Itu harga di tempat," katanya.

Terkait kiprah Asproponik Menoreh Aji ke depan, Kuncoro mengatakan, pengurus akan melakukan peningkatan dan standardisasi kualitas produk. Disamping itu, Menoreh Aji akan melakukan sosialisasi penggunaan pupuk organik kepada petani serta perluasan pemasaran.

Saat ini, tutur Kuncoro, minat petani Kulon Progo untuk menggunakan pupuk organik masih relatif rendah. Mereka lebih suka menggunakan pupuk kimia karena lebih praktis dan hasilnya lebih cepat bisa dilihat."Kondisi lahan pertanian sakarang sangat memerlukan pupuk organik yang berfungsi untuk memperbaiki struktur tanah dan meningkatkan kandungan organiknya," pungkas dia.


(SAW)