2016, APII Capai Laba Rp6,65 Triliun

   •    Minggu, 29 Jan 2017 17:07 WIB
angkasa pura ii
2016, APII Capai Laba Rp6,65 Triliun
Illustrasi. ANTARA FOTO/Risky Andrianto.

Metrotvnews.com, Jakarta: PT Angkasa Pura II membukukan pendapatan perseroan (unaudited) tahun 2016 sebear Rp6,65 triliun,  atau meningkat sekitar 18 persen dibandingkan perolehan tahun sebelumnya yang mencapai Rp5,64 triliun .

Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin memerincikan bahwa pendapatan pada Januari-Desember 2016 sebesar Rp4,03 triliun berasal dari bisnis aeronautika seperti Tarif Pelayanan Jasa Penumpang Pesawat Udara (PJP2U), biaya pendaratan pesawat, dan pemakaian garbarata. Sementara itu, bisnis nonaeronautika seperti konsesi, sewa ruang, reklame, serta bisnis kargo dan sebagainya pada periode yang sama mencetak pendapatan Rp2,62 triliun.

Adapun, peningkatan pendapatan itu sejalan dengan naiknya arus penumpang pesawat di 13 bandara yang dikelola perusahaan dari 84,29 juta penumpang pada 2015 naik 12 persen menjadi 94,63 juta penumpang pada 2016.

"Kenaikan arus penumpang pesawat ini antara lain dipicu kebijakan perseroan yang memberikan sejumlah insentif kepada maskapai yang membuka rute internasional baru di sejumlah bandara serta bagi maskapai yang mengoperasikan extra flight di luar jam reguler bandara," katanya dikutip dari Antara, Minggu (29/1/2017).  

Selain itu, lanjut dia, kinerja positif juga didukung karena mengoperasikan sejumlah terminal baru pada 2016, yakni Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Terminal Baru Bandara Husein Sastranegara Bandung dan juga diresmikannya Terminal Baru Bandara Sultan Thaha Jambi oleh Presiden Joko Widodo.

"Efisiensi untuk efektivitas yang lebih baik khususnya pada kuartal IV/2016 juga membantu AP II dapat meraih pendapatan Rp6,65 triliun, yang di mana angka tersebut lebih tinggi dari target awal perseroan Rp6,57 triliun," tambah dia. 

Anak Usaha 

Awaluddin menjelaska,  pada 2016 PT Angkasa Pura II (Persero) juga telah mendirikan dua anak usaha baru yakni PT Angkasa Pura Propertindo dan PT Angkasa Pura Kargo guna meningkatkan kontribusi pendapatan dari bisnis nonaeronautika. Dua anak usaha baru tersebut melengkapi anak usaha yang sebelumnya sudah beroperasi yaitu PT Angkasa Pura Solusi (APS).

Dia menilai pembentukan dua anak usaha baru itu sejalan dengan tengah dilakukannya penataan pada corporate level strategy (strategi tingkat perusahaan) dan business level strategy (strategi tingkat bisnis) serta bagian dari implementasi penerapan program Triple-GB (Getting Bigger, Getting Broader dan Getting Better).

"Saat ini kontribusi pendapatan dari bisnis aeronautika masih lebih besar daripada bisnis nonaeronautika. Melalui pembentukan Angkasa Pura Propertindo (APP)  dan Angkasa Pura Kargo (APK) , kami berharap kontribusi bisnis nonaeronautika pada 2018 dapat mencapai 50 persen atau lebih terhadap total pendapatan perusahaan," pungkas dia. 



(SAW)