Di Hadapan Pemred, Presiden Bicara Pembangunan Infrastruktur

   •    Rabu, 17 May 2017 18:39 WIB
infrastruktur
Di Hadapan Pemred, Presiden Bicara Pembangunan Infrastruktur
Ilustrasi. MI/Galih Pradipta.

Metrotvnews.com, Jakarta: Presiden Joko Widodo berbicara fokus pemerintah tetap pada pembangunan infrastruktur kepada 30 pimpinan redaksi media massa, baik cetak, online (daring), radio dan televisi yang diundang ke Istana Merdeka, Jakarta, Rabu.

Presiden yang didampingi Menteri Sekretaris Negara menerima para pimpinan redaksi tersebut di ruang oval Istana Merdeka pada pukul 14.00 WIB. Dalam kesempatan ini, Presiden berbicara mengenai fokus pemerintah saat ini membangun infrastruktur, terutama pembangunan di luar Pulau Jawa.

"Terutama pembangunan pelabuhan baik pelabuhan lama atau ekspansi, juga pembangunan airport (bandara) baru maupun perluasan, juga jalan baik trans Papua, tol di Sumatera serta beberapa lokasi menambah pembangkit listrik," kata Presiden di depan para Pemred, dikutip dari Antara, Rabu 17 Mei 2017. 

Presiden mengaku setiap melakukan kunjungan kerja ke daerah selalu mendapatkan laporan tentang kurangnya pasokan listrik, sehingga fokus pemerintah tetap pada pembangunan infrastruktur.

Jokowi meminta kepada para Pemred yang hadir tidak membelokan pemberitaan tentang pembangunan infrastruktur tersebut hanya menguntungkan beberapa pihak saja.

"Pertanyaannya adalah infrastruktur itu untuk siapa, jangan dibelokan kemana-mana. Infrastruktur ini pertama menciptakan lapangan kerja," ucap Presiden.

Jokowi juga mengaku kecewa tentang pemberitaan yang tidak mengangkat penyerapan tenaga kerja yang terlibat dalam pembangunan infrastruktur ini.

"Saya cek ke bawah, berapa orang yang terangkut dalam proyek ini, siapa mereka, darimana mereka, dan itu tidak kecil, ada ribuan, ada ratusan. Angka-angka seperti itu yang tidak pernah diangkat, tidak pernah kita tulis," tutur Presiden. 

Jokowi juga menyebut efek pembangunan infrastruktur ini juga bisa mengangkat perekonomian di daerah yang menjadi pembangunan tersebut.

"Apakah ini untuk ekonomi daerah juga mempunyai efek? Sangat, karena apapun perputaran uang menjadi lebih besar di daerah tempat infrastruktur itu di bangun. Ini sering yang dibiarkan dan tidak dibaca, saya kira hal-hal yang perlu disampaikan," pesar Presiden kepada para Pemred.

Jokowi juga menyebut efek pembangunan infrastruktur ini juga berefek pada penjualan produk dan komoditas di daerah lebih lancar.

Presiden mencontohkan ini saat kunjungan kerja di Maluku Utara untuk meresmikan Pelabuhan Laut Tapaleo yang berada di Desa Tepeleo, Kecamatan Patani Utara, Halmahera Tengah. Jokowi mengungkapkan dirinya tidak hanya mendatangi infrastruktur yang besar, tetapi juga yang kecil ini harus diperhatikan.

Presiden mengungkapkan bahwa pelabuhan setingkat kecamatan ini awalnya hanya didatangi kapal empat bulan sekali, bahkan tidak ada kapal yang merapat karena ombak yang terlalu besar.

"Sekarang kapal yang sedang bisa merapat dan akhirnya tinggal masalah pembuatan manajemen jadwal kapal bisa datang ke sana. Sekarang sudah dua minggu sekali, tapi saya minta satu minggu sekali," ungkapnya.

Menurut Presiden, jika kapal datang rutin pedagang akan datang rutin ke daerah tersebut walaupun hanya untuk membeli komoditas dengan jumlah sekali kecil.

"Itu memang kecil kerna hanya beli pala berapa ton, kopra berapa ton, cengkeh berapa ton. Dulu tidak bisa barang-barang itu tidak terkirim dengan baik, sekarang bisa rutin disiapkan penduduk," ujarnya.

Presiden meminta hal-hal tersebut yang perlu dibaca, karena hal sekecil apapun itu juga bisa menggerakan ekonomi di daerah dan petani bisa menjual produknya dengan rutin.

"Saya kira infrastruktur itu membacanya seperti itu," kata Presiden.

Jokowi juga menyampaikan kunjungan kerja ke Papua yang meninjau pembangunan jalan Trans Papua di Kabupaten Wamena yang lokasinya sangat ekstrim karena berada di penggunungan yang memiliki ketinggian 3.200-3.600 meter di atas permukaan laut. Kemudian paling ekstrim pembangunan jalan Trans Papua.

Presiden berharap pembangunan jalan Trans Papua yang nantinya bisa menghubungkan sembilan kabupaten di penggunungan Papua ini akan menurunkan harga-harga komoditas yang saat ini masih sangat mahal.

"Kalau nanti truk sudah bisa lewat (di Trans Papua) harga-harga semua yang ada di penggunungan tengah, ada sembilan kabupaten yang ada di situ, harganya pasti jatuh," kata Jokowi.

Jokowi menegaskan bahwa pembangunan infrastruktur itu sangat basic (dasar) sekali dan semua negara mengerjakan hal sama apa yang dikerjakan Indonesia.

"Saya sampaikan pada menteri bahwa saya tidak akan kehilangan fokus untuk mengerjakan ini, sehingga konsentrasi anggaran, konsentrasi pekerjaan memang berapa pada hal-hal pada infrastruktur," pungkas Presiden.



(SAW)